Seperti apa yang aku pernah nyatakan dahulu, Faris makin hari makin malas nak jalan sendiri, sentiasa nak berdukung kalau Papa Mama nya ada. Kalau tak kena masanya, bawa ke taman pun kena berdukung, sepanjang jalan! Alasannya sentiasa ” Saya penatlah Papa” sambil buat muka penat pucat cam baru je dikejar anjing. Sebentar tadi, ketika kami baru hendak beransur dari rumah makcik aku (yang menjaga Faris), Faris meminta Papa mendukungnya.

kaki pendek

Faris : Dukung saya Papa~
Papa : Tunggu kejap, Papa nak pakai kasut.
Faris : (Pergi ke Mama, lalu menghulurkan tangan, meminta didukung)
Mak : Faris, tak payah lah dukung-dukung. Faris kan ada kaki. Meh Faris dukung Mak pulak, asyik Faris je kena dukung.
Faris : Mak kan ada kaki!
Mak : Haa..sama lah macam Faris, Faris pun ada kaki!
Faris : Tapi kaki saya pendek!~
Mak : Memang lah, Faris kan kecik lagi.

Semua dalam rumah tu terpaksa gelak atas pernyataan jujur Faris. Tapi kami semua tahu, itu hanyalah salah satu alasan dia untuk didukung. Kalau termakan ngan kata-kata dia ni, memang alamatnya patah pinggang la~~

**Nota kaki : – Makcik aku membahasakan dirinya “Mak” dengan Faris.

 

Kredit gambar kepada : http://www.babble.com

Penulis: Zafri Anuwar

Avatar

Gemar menulis cerpen mengenai telatah anak lelakinya Si Faris yang sedang membesar sejak awal 2013 untuk dijadikan celoteh dan panduan untuk ibu bapa. Koleksi cerpennya boleh didapati di Facebook beliau.

Tinggalkan Komen!


Langgan Info Kami

Berkaitan


.