Begitu sempurnanya agama Islam, sehinggakan ketika kita ingin menaiki kenderaan juga diajarkan supaya kita berdoa. Selaku hamba, kita sentiasa memohon perlindungan dari Allah swt dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan, begitu juga ketika kita menaiki kenderaan.

Jom baca doa menaiki kenderaan.

naik kereta

Imej via wartakota

Doa Menaiki Kenderaan

بِسْمِ اللهِ، الْحَمْدُ لِلَّهِ – سُبْحَانَ الَّذِيْ سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ. وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ – الْحَمْدُ لِلَّهِ، الْحَمْدُ لِلَّهِ، الْحَمْدُ لِلَّهِ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ إِنِّيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ فَاغْفِرْ لِيْ، فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ

Maksudnya, “Dengan nama Allah, segala puji bagi Allah, Maha Suci Tuhan yang memudahkan ini (kenderaan) untuk kami, padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya. Dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami (di hari Kiamat).

Segala puji bagi Allah (3x), Allah Maha Besar (3x), Maha Suci Engkau, ya Allah! Sesungguhnya aku menganiaya diriku, maka ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau.” (HR Abu Daud: 3/34, At-Tirmizi: 5/501, dan lihat Sahih At- Tirmidzi: 3/156)

 

Kesalahan Lazim Ketika Membaca Doa Menaiki Kenderaan

Bacaan doa naik kenderaan ini adalah dari potongan ayat al-Quran. Oleh sebab itu, seharusnya kita itu, membaca doa ini dengan tajwid yang betul. Selain itu, bacaan yang betul juga akan menyebabkan makna ayat yang dibaca juga betul, dan tidak mengelami sebarang kesilapan makna.

سُبْحَانَ الَّذِيْ سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ. وَإِنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ

SUBHAANAL LADZII SAKHHORO LANAA HAADZAA WA MAA KUNNAA LAHUU MUQRINIIN, WA INNAA ILAA ROBBINAA LAMUNQOLIBUUN

Kebiasaannya, ramai antara kita yang tersilap baca pada 2 tempat ini, iaitu:

* وَمَاكُنَّالَهُ

* لَمُنْقَلِبُوْنَ

Sepatutnya bacaan ‘na’ pada huruf ‘kunnaa lahuu’ dipanjangkan dan huruf ‘qof’ pada ‘qolibuun’ dipendekkan. Kebiasaannya, apa yang selalu terjadi ialah sebaliknya.

Mereka pendekkan na dan panjangkan qof. Doa ini adalah petikan dari ayat al-Quran (Surah Az-Zukhruf, Ayat 13-14). Maka sebab itu, kita harus memastikan bacaan kita adalah betul, kerana pastinya maksud doa akan jadi berbeza jika tersilap baca.

 

Adab Menaiki Kenderaan

Selain membaca doa menaiki kenderaan, terdapat juga adab-adab lain yang boleh kita amalkan ketika menaiki kenderaan. Antaranya:

1) Bertakbir Dan Bertasbih Selama Perjalanan

zikir

Imej via flickr

Jabir ra berkata, “Kami bertakbir ketika melewati jalan yang naik, dan bertasbih ketika melewati jalan yang turun”. (HR Al-Bukhari)

Dari hadis ini, kita dapat ketahui bahawa ketika kenderaan menaiki tempat-tempat yang tinggi seperti menaiki bukit di Cameron Highland, maka ucapkan: ‘Allahu Akbar’. Manakala, ketika menuruni tempat-tempat yang lebih rendah ucapkan: ‘Subhanallah’.

Bertakbir manakala menaiki tempat yang tinggi akan membuat kita merasakan kebesaran Allah swt serta keagunganNya. Sedangkan bertasbih ketika menuruni tempat yang rendah akan membuat kita merasakan kesucian Allah swt dari segala kekurangan.

 

2) Berdoa Ketika Kendaraan Tergelincir

Rasulullah saw melarang kita mengutuk syaitan ketika tergelincir dari kenderaan, tetapi mengajarkan kita untuk mengucapkan, ‘Bismillah’.

Usamah bin Umair ra menceritakan, “Aku pernah dibonceng Nabi saw lantas tunggangannya tergelincir, maka aku berkata, “tergelincirlah syaitan”. Maka Nabi berkata, ‘Janganlah kamu katakan tergelincirlah syaitan. Jika kamu berkata demikian, dia (syaitan) akan membesar hingga sebesar rumah, dan berkata, ‘Dengan kekuatanku.’ Akan tetapi katakanlah, ‘Bismillah’. Jika kamu berkata demikian, dia akan mengecil hingga sekecil lalat.” (HR Abu Daud)

Jika kenderaan yang kita naiki tergelincir atau terbabas mungkin atas faktor-faktor jalan yang tidak elok, teruslah ucapkan ‘Bismillah’. Menyebut nama Allah swt akan meleburkan syaitan sebagaimana air meleburkan garam.

 

3) Tidak Membawa Lebih Muatan

lebih muatan

Imej via mpr4u

Di antara adab berkenderaan adalah tidak membebani kenderaan dengan muatan yang berlebihan. Sebagai contoh, jika motorsikal hanya mampu membawa 2 orang, janganlah kita menunggang motosikal sehingga 4 orang di atasnya.

Rasulullah saw pernah memboncengkan sebahagian sahabatnya seperti Mu’adz, Usamah, Al-Fudhail, begitu juga memboncengkan ‘Abdullah bin Ja’far dan Hasan atau Husain bersama-sama, semoga Allah Ta’ala meredhai mereka semua.

Membebani kendaraan melebihi daya angkut yang telah ditetapkan merupakan suatu bentuk kezaliman. Hal ini akan menyebabkan kendaraan menjadi rosak dan ini merupakan bentuk pembaziraan harta.

 

4) Memandang Kenderaan Yang Lebih Rendah

Rasulullah saw memberi petunjuk kepada umatnya bagaimana cara memperkuat rasa syukur atas pelbagai nikmat yang Allah saw anugerahkan adalah dengan selalu memandang orang yang berada di bawahnya dalam akal, nasab (keturunan), harta, dan berbagai nikmat. Baginda saw bersabda,

انْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ أسْفَلَ مِنْكُمْ وَلاَ تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ ؛ فَهُوَ أجْدَرُ أنْ لاَ تَزْدَرُوا نِعْمَةَ الله عَلَيْكُمْ

Maksudnya, “Lihatlah orang yang lebih rendah dari kalian, dan jangan melihat orang yang di atas kalian. Itu lebih layak untuk kalian agar tidak memandang hina nikmat yang Allah anugerahkan kepada kalian.” (HR Muslim)

Dari hadis ini kita dapat ketahui bahwa, jika menaiki kereta, lihatlah orang yang menaiki motorsikal. Manakala, jika kita menunggang motorsikal, lihatlah orang yang sedang berbasikal. Tujuannya adalah kita akan merasa syukur dengan apa yang kita miliki.

 

Kesimpulan

Kenderaan sudah menjadi suatu keperluan dalam kehidupan seharian manusia. Kenderaan bukan sahaja membantu pergerakan serta pekerjaan kita sehari-hari menjadi lebih mudah, tetapi juga ia memudahkan kita untuk bermusafir.

musafir

Imej via pixabay

Sekiranya kita berkenderaan kerana tujuan musafir, adalah lebih baik, jika kita turut membaca doa-doa lain selain daripada doa menaiki kenderaan. Ini kerana, dalam sebuah hadis disebutkan,

ثَلَاثُ دَعَوَاتٍ مُسْتَجَابَاتٌ لَا شَكَّ فِيهِنَّ: دَعْوَةُ الْمَظْلُومِ، وَدَعْوَةُ الْمُسَافِرِ، وَدَعْوَةُ الْوَالِدِ عَلَى وَلَدِهِ

Maksudnya, “Tiga waktu diijabahi (dikabulkan) doa yang tidak diragukan lagi iaitu: (1) doa orang yang dizalimi, (2) doa seorang musafir, (3) doa orang tua pada anaknya.” (HR Ahmad 12/479 no. 7510, At-Tirmidzi 4/314 no. 1905, Ibnu Majah 2/1270 no. 3862. Syaikh al-Albani menghasankan hadis ini)

 

Artikel Menarik Lain

Bagaimana dengan artikel berkenaan Doa Menaiki Kenderaan yang dikongsikan? Anda dapat manfaat?

Jangan lupa untuk like dan share ya. Selain artikel di atas, kami juga menulis artikel lain untuk anda baca iaitu:

Penulis: Aniuna

Seorang yang ingin memanfaatkan teknologi digital untuk berkongsi info dan ilmu kepada masyarakat.

Tinggalkan Komen!


Langgan Info Kami

Berkaitan


.