,

Tips Berkomunikasi Secara Berkesan Dengan Anak-Anak Bawah 3 Tahun

Seorang ibu muda pernah bertanya Ibu;

Anak saya menjangkau usia 2 tahun. Sangat aktif dan nampak sangat bersemangat dalam melakukan semua perkara. Rasanya mungkin dia suka untuk belajar sesuatu benda yang baru.

Dia sudah boleh bercakap beberapa perkataan dengan lancar dan faham apabila kita bercakap dengannya. Dia turut pandai juga mengekspresi diri-suka, sakit, marah dan ingin berkuasa.

Saya faham perkembangan ini adalah normal untuk anak seusia ini (adakah saya betul?). Cuma yang merunsingkan saya apabila dia seperti tidak dengar kata dan arahan.

Saya memang cuba dari dulu supaya tidak tinggikn suara dan pendekatan menghukum.

Jadi jikalau saya marah, saya akan buat suara yang tegas sambil memberi pandangan marah (jengilkn mata).

Tetapi dia tidak mahu mendengar dan mengikutnya.

Saya tahu pendekatan memberi penerangan tentang sebab dan akibat. Persoalannya adakah mereka memahaminya? Sebab saya penah membuatnya tetapi dia akan tetap mengulanginya.

Maaf catitan saya yang agak panjang. Hanya ingin memberi gambaran sebenar sebaik mungkin.

Harap ibu dan rakan-rakan lain dapat membantu. Terima kasih.”

Pertama, Ibu mengucapkan syabas kerana puan mempunyai keinginan yang sihat untuk mencari jalan penyelesaian kepada keadaan ini.

tips komunikasi dengan anak
Cara kanak-kanak berkomunikasi adalah berbeza dengan orang dewasa. [freshhealthyandfit]

Sesuatu kita perlu tahu mengenai cara seseorang memproses infomasi adalah berbeza. Komunikasi juga tidak terhad kepada perkataan yang dilafaz sahaja. Bahasa badan, niat, cara perkataan itu dikatakan dan perasaan yang mengiringi perkataan itu banyak memberi kesan kepada keberkesanan komunikasi kita.

Pertama, informasi di luar masuk ke otak kita untuk difahami melalui 5 cara – Pancaindera – Mata, lidah, telinga, kulit dan hidung dan rangsangannya, melihat, merasa, mendengar, sentuhan dan bauan. Informasi adalah di luar dan perlu ada saluran untuk ke otak untuk difahami.

Bergantung rapat kepada pancaindera mana yang paling dominan di dalam pengambilan informasi, maka sesaorang itu akan cepat memahami informasi itu bila informasi itu dimasukkan melalui jalan itu.

Contohnya, bagi anak yang PENDENGARANnya lebih terangsang, maka dia senang memahami arah bila kita bercakap dengannya. Bagi yang belajar dengan melihat pula, maka, dia senang memahami arahan bila kita menunjukkannya supaya dia nampak. Bagi yang perlu merasa, maka, dia perlu diberi rasa atau bergerak bila memberi arahan itu.

Memahami keadaan ini, maka, kita perlu mempelbagaikan arahan kita sehingga kita nampak komunikasi kita telah sampai dan difahami oleh anak itu. Contohnya, kita mahu memberitahu anak bahawa api itu panas, maka ada anak yang belajar dengar mendengar, maka kita boleh memberitahu secara bercakap atau meninggikan sedikit suara supaya menunjukkan amaran dan mengatakan ..’Aduh..’ Dia boleh faham.

Bagi anak yang belajar dengan melihat, maka kita boleh tunjuk kita pegang api dan tunjuk gaya ia panas dengan mengerakkan tangan kita cepat dari apai itu sambil mengatakan ‘ Aduh…panas’.

Bagi yang belajar dengan cara merasai dan membuat, inilah yang mencabar sedikit untuk perkara seperti ini, namun, anda perlu kreatif dengan memberi dia rasa kepanasan itu sedikit dari jauh, supaya dia faham – api itu panas.

Memahami akan perkara ini, anda boleh membuat kombinasi ketiga-tiga cara agar komunikasi anda lebih berkesan kepada anak itu.Satu lagi perkara yang ibu ingin sampaikan, jangan menyangka anak kecil tidak boleh faham.

Semasa mereka kecil, kita bukan bercakap dengan minda sedarnya sahaja, kita bercakap dengan minda dibawah sedarnya. Kita bercakap kepada otaknya dan kita menanam benih-benih informasi yang bakal kita gunakan nanti apabila mahu berkomunikasi dengannya.

Anak yang datang ke dunia ini memang seperti kain putih bersih tetapi bukan bekas kosong yang tidak berisi. Setiap anak telah hidup ribuan tahun dalam bentuk roh dan mempunyai ilmu yang banyak.

Bila mereka datang ke dunia ini mereka hanya perlu belajar menggunakan badan fizikal ini untuk mengekspresikan apa yang mereka ingin komunikasikan. Bukan mereka tidak memahami kita, kita yang tidak memahami mereka.

Dalam usia 3 tahun ke bawah, banyak mengunakan gerak rasa dan komunikasi dengan hati ke hati mereka, nescaya anda akan dapati mudah memahami mereka.Ibu hanya tahu akan perkara ini benar setelah ibu mempunyai anak yang kelima.

Ibu mendengar dia dengan ‘telinga hati’ ibu. Memang senang memahami apa yang dia mahu. Kini sudah bercucu empat dan yang paling kecil dibawah setahun, ibu berkomunikasi dengan mereka itu secara hati dengan menggunakan minda dibawah sedar juga. Ia sangat memuaskan hati.

# Cara 1

– Letakkan anak kecil itu dekat dengan dada anda.

– Tutup mata anda

– Tenangkan pemikiran anda – quiet your mind.

– Dengar dari hati.

# Cara 2

– Bercakap kepadanya semasa dia tidur. Kalau anda tidak mahu dia mengambil barang-barang yang tajam dsbnya pun boleh dibuat semasa itu. Supaya lain kali dia tidak melakukannya lagi. Semasa tidur, anda boleh terus berkomunikasi dengan minda di bawah sedarnya.

Bila mula-mula itu memanglah tidak begitu menjadi. Namun, usahakanlah. Semua yang senang bermula dengan susah dulukan. Bukankah susah hendak memandu kereta, namun anda mempunyai keupayaan menguasainya setelah belajar.

Jadi, perkara ini pun sama. Apa yang sangat penting, janganlah menyangka ini tahyul atau karut. kepercayaan sebegitu menutup jalan menggunakkan kekuatan minda dibawah sedar dan hati.

Apa-apa pun perlu banyak bersabar dan meneruskan usaha. Jangan mudah mengatakan susah. Ingat anda mempunyai potentsi menggunakan minda di bawah sedar ini. Semoga anda berjaya!

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Written by Dr Rozieta Shaary

Dr Rozieta Shaary

Prof. Dr. Rozieta Shaary atau juga dikenali sebagai Ibu Rose adalah Family & Love Guru yang telah berkecimpung dalam bidang Pembangunan Modan Insan dan pendidikan melebihi 25 tahun. Beliau boleh dihubungi di Facebooknya

Comments

Leave a Reply
  1. Assalamualaikum Ibu Rose.

    Saya antara Mr Mama yang banyak menghabiskan mmasa seharian dgn menjaga sendiri anak ysaya. Memang sukar untuk memahami dan berkomunikasi dengan anak di bawah tiga tahun.Namun, setelah lama kelamaan kesedaran mulai timbul yang mereka tidak perlu dimarah oun apabila melakukan kesilapan. Cuma, ambil sedikit masa dan bayangkan diri kita berada di tempat mereka saat itu. Selain itu, memperingati kaedah Rasulullah mendidik anaknya juga antara cara terbaik bagi saya. Seperti kisah anak baginda yang terjatuh buah ketika sedang memegangnya. Baginda tidak marah, sebaliknya megambil dan memberikannya semula kepada anak baginda. Kaedah membaca Istiazah(Auzubillahi…) apabila terasa marah juga sangat2 membantu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

Pendapat Anda?

comments

Tumpuan kanak-kanak

Cara Meningkatkan Tumpuan Kanak-Kanak

Anak sedih

5 Langkah Didik Anak Lebih Gembira Berdasarkan Buku The Child Whisperer